Batas Manusia yang Sering Terlupa

Manusia merupakan makhluk yang lebih tinggi dibanding makhluk ciptaan Allah yang lain. Saat diciptakannya Adam, semua makhluk disuruh sujud padanya oleh Allah. Karena pada makhluk yang satu ini diberikannya ilmu pengetahuan dan berbagai kelebihan dibandingkan yang lainnya. Manusia memiliki akal, rasa, kehendak, hawa nafsu dan segala perangkat di dalam dirinya. Ia bisa menalar, belajar, berkembang, membuat sesuatu yang tidak bisa dilakukan oleh makhluk lain. Untuk itulah dibebankan amanah kepadanya untuk menjadi khalifah di bumi ini.

Namun di balik kelebihan tersebut, manusia tetaplah manusia. Ia bisa benar namun juga salah. Manusia bisa menghasilkan sesuatu yang benar tetapi tidaklah benar-benar sempurna. Ia bisa menalar sedemikian jauh, tetapi tetap tidak dapat menembus yang gaib dan tersembunyi di dalam hati. Secerdas apapun seorang manusia, masih saja dapat salah. Sebaik apapaun manusia, ada saja khilafnya.

Sering-sering kita mengingat hal ini agar kita tidak menjadi manusia yang melampaui batas. Kita tentu pernah melakukan analisa dan penilaian bahkan selalu. Dalam melihat dan merespon sesuatu, kita akan melakukan proses tersebut, lupanya kita akan kemungkinan kita bisa salah akan membawa kita pada jebakan hawa nafsu. Saat kita menganggap apa yang kita pahami adalah final dan paling benar, saat kita mulai meremehkan orang lain, menyalahkan tanpa mau mendengar, atau mendengar tapi sudah tak mau memahami, saat itulah pintu kebenaran tertutup.

Terlebih dalam persoalan hati. Dunia sekitar kita kadang sangat mudah menjustifikasi. Kadang bahkan sampai saling mengkafirkan, memunafikkan dan menstatusi pendosa. Padahal Allah sendiri selalu membuka lebar pintu taubat bagi yang bersungguh-sungguh. Kita bisa melihat seseorang beramal puluhan atau ratusan juta. Tetapi dapatkah kita mengetahui apa yang ada di dalam hatinya? Apa tujuannya? Ia bisa bermain peran sangat cantik, tetapi sungguhkah kita bisa menerka yang ada di dalam hatinya? Kita hanya bisa menerka, menganalisa bisa saja benar, tetapi bisa saja salah. Saya jadi berpikir adanya sistem peradilan hukum yang begitu kompleks dengan adanya hakim, juri, pengacara, jaksa, saksi, ahli, dsb adalah suatu bentuk sistem yang sangat berhati-hati dalam menetapkan status dan hukuman bagi seseorang. Jika memutuskan yang salah, tentu itu akan merugikan bahkan menghancurkan seseorang. Tentu saja itu bisa jadi suatu kedzaliman. Dan kenyataannya banyak sekali terjadi salah tangkap atau korban kriminalisasi.

Apalagi kita yang dalam kehidupan sehari-hari tanpa melalui proses yang sedemikian kompleks seperti itu. Satu orang bicara, sangat mudah diikuti oleh yang lain. Kadang kita sendiri yang menilai dengan data dan analisa yang terbatas, tetapi kemudian kita jadikan kebenaran absolut. Kita sebarkan suatu kesimpulan yang butuh dievaluasi ulang. Kita tak sadar, dugaan sudah kita jadikan kesimpulan. Realitas kita baca dengan frame tertentu. Kecondongan atau prasangka kita jadikan pijakan dalam analisa. Lalu kita klaim sebagai hal benar dan paling benar. Saat ada yang menyanggah dan memberikan pandangan lain segera kita abaikan bahkan kita hujat. Yah, kita jadi lupa sehingga kadang mengambil peran Tuhan sebagai yang Maha benar dan Maha tahu.

Tentu jangan sampai kita takut menyampaikan hal yang benar, tetapi alangkah baiknya jika kita tetap tahu batas. Apakah kita sudah benar-benar berproses dengan baik untuk membedah suatu realitas, menganalisa dengan teliti dan metode yang ketat untuk suatu kesimpulan? Atau kita sekedar ikut, “katanya” atau “dengar-dengar begitu”. Bukankah kelak semua akan dimintai pertanggungjawaban. Marilah kita tahu batas kita dan senantiasa berhati-hati agar tak salah meyalahkan orang lain apalagi membuat orang lain saling tuding dan tuduh.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

Up ↑